Mykhailo Fedorov: Ukraina Bertujuan untuk Mengembangkan Drone Tempur Udara-ke-Udara

SOBATINDONEWS.COM, Kyiv – Ukraina telah membeli sekitar 1.400 drone, sebagian besar untuk pengintaian, dan berencana untuk mengembangkan model tempur yang dapat menyerang drone yang digunakan Rusia selama invasi ke Ukraina, menurut menteri pemerintah Ukraina yang bertanggung jawab atas teknologi.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan The Associated Press, Menteri Transformasi Digital Mykhailo Fedorov menggambarkan perang Rusia di Ukraina sebagai perang besar pertama di era internet. Dia memuji drone dan sistem internet satelit seperti Elon Musk’s Starlink karena telah mengubah konflik.

Ukraina telah membeli drone seperti Fly Eye, kendaraan udara kecil tak berawak yang digunakan untuk intelijen, pengawasan medan perang, dan pengintaian.

“Dan tahap selanjutnya, sekarang kita kurang lebih dilengkapi dengan drone pengintai dan drone penyerang,” kata Fedorov. “Ini adalah drone penghancur yang terbang 3 hingga 10 kilometer untuk mencapai target.”

Dia memperkirakan “lebih banyak misi dengan drone penyerang” di masa depan, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut. “Kami berbicara tentang drone, UAV yang kami kembangkan di Ukraina. Yah, bagaimanapun, itu akan menjadi langkah selanjutnya dalam pengembangan teknologi, ”katanya.

Pihak berwenang Rusia telah menuduh beberapa serangan pesawat tak berawak Ukraina di pangkalan militernya dalam beberapa pekan terakhir, termasuk satu pada hari Senin di mana mereka mengatakan pasukan Rusia menembak jatuh pesawat tak berawak yang mendekati pangkalan udara Engels yang terletak lebih dari 600 kilometer (lebih dari 370 mil) dari perbatasan Ukraina.

Militer Rusia mengatakan serangan itu menewaskan tiga tentara tetapi tidak ada pesawat yang rusak. Pangkalan itu menampung pembom strategis berkemampuan nuklir Tu-95 dan Tu-160 yang telah terlibat dalam peluncuran serangan di Ukraina.

Pihak berwenang Ukraina tidak pernah secara resmi mengakui melakukan serangan pesawat tak berawak seperti itu, tetapi mereka telah membuat kiasan samar tentang bagaimana Rusia mengharapkan pembalasan atas perangnya di Ukraina, termasuk di dalam wilayah Rusia.

Ukraina sedang melakukan penelitian dan pengembangan drone yang dapat melawan dan menjatuhkan drone lain, kata Fedorov. Rusia telah menggunakan drone Shahed buatan Iran untuk serangan udaranya di wilayah Ukraina dalam beberapa pekan terakhir, selain serangan roket, rudal jelajah, dan artileri.

“Saya sudah bisa mengatakan bahwa situasi terkait drone akan berubah drastis pada Februari atau Maret,” katanya.

Fedorov menyoroti pentingnya komunikasi seluler untuk keperluan sipil dan militer selama perang dan mengatakan tempat yang paling menantang untuk mempertahankan layanan adalah di wilayah Donetsk, Zaporizhzhia, Odesa dan Kyiv di tengah dan timur negara itu.

Dia mengatakan ada kalanya kurang dari setengah menara ponsel berfungsi di ibu kota Kyiv, karena serangan udara Rusia telah menghancurkan atau merusak infrastruktur yang mendukungnya.

Ukraina memiliki sekitar 30.000 menara ponsel, dan pemerintah sekarang mencoba menghubungkannya dengan generator agar dapat tetap berfungsi ketika serangan udara merusak jaringan listrik.

dan pemerintah sekarang mencoba untuk menghubungkan mereka ke generator sehingga mereka dapat tetap bekerja ketika serangan udara merusak jaringan listrik.


Satu-satunya alternatif, untuk saat ini, adalah sistem satelit seperti Starlink, yang mungkin lebih diandalkan warga Ukraina jika pemadaman listrik mulai berlangsung lebih lama.

“Kita harus memahami bahwa dalam hal ini, Starlinks dan menara, yang terhubung ke generator, akan menjadi infrastruktur internet dasar,” kata Fedorov.

Banyak kota besar dan kecil menghadapi pemadaman listrik yang berlangsung hingga 10 jam. Fedorov mengatakan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menandatangani keputusan yang menginstruksikan perusahaan telepon seluler untuk memastikan mereka dapat menyediakan sinyal tanpa listrik setidaknya selama tiga hari.

Sementara itu, dengan dukungan dari Uni Eropa, kementeriannya bekerja untuk membawa 10.000 lebih stasiun Starlink ke Ukraina, dengan layanan internet tersedia untuk umum melalui ratusan “Points of Invincibility” yang menawarkan minuman hangat, ruangan berpemanas, listrik, dan tempat berlindung. bagi orang-orang yang terlantar karena pertempuran atau pemadaman listrik.

Sekitar 24.000 stasiun Starlink sudah beroperasi di Ukraina. Perusahaan Musk, SpaceX, mulai menyediakannya pada hari-hari awal perang setelah Fedorov men-tweet permintaan kepada miliarder tersebut.

“Saya hanya berdiri berlutut, memohon mereka untuk mulai bekerja di Ukraina, dan berjanji bahwa kami akan membuat rekor dunia,” kenangnya.

Fedorov membandingkan donasi terminal satelit Space X dengan beberapa peluncur roket yang dipasok A.S. dalam hal signifikansi bagi kemampuan Ukraina untuk membangun pertahanan terhadap invasi Rusia.

“Ribuan nyawa terselamatkan,” katanya.

Selain aplikasi sipil, Starlink telah membantu operator drone pengintai garis depan menargetkan serangan artileri pada aset dan posisi Rusia. Fedorov mengatakan timnya sekarang mendedikasikan 70% waktunya untuk teknologi militer. Kementerian itu baru dibentuk tiga tahun lalu.

Menyediakan tentara dengan drone adalah salah satu tugas utamanya.

“Kita perlu melakukan lebih dari apa yang diharapkan dari kita, dan kemajuan tidak menunggu,” kata Fedorov, mencemooh keahlian Rusia dalam bidang drone. “Saya sama sekali tidak percaya pada potensi teknologi mereka.”

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.