WHO Mengimbau China untuk Merilis Lebih Banyak Informasi COVID-19

SOBATINDONEWS.COM, Beijing – Organisasi Kesehatan Dunia telah mengimbau China untuk terus merilis informasi tentang gelombang infeksi COVID-19 setelah pemerintah mengumumkan hampir 60.000 kematian sejak awal Desember setelah berminggu-minggu keluhan gagal memberi tahu dunia apa yang sedang terjadi.

Pengumuman hari Sabtu itu adalah angka kematian resmi pertama sejak Partai Komunis yang berkuasa tiba-tiba mencabut pembatasan anti-virus pada Desember meskipun ada lonjakan infeksi yang membanjiri rumah sakit. Itu membuat WHO dan pemerintah lain meminta informasi, sementara Amerika Serikat, Korea Selatan, dan lainnya memberlakukan kontrol pada pengunjung dari China.

Pemerintah mengatakan 5.503 orang meninggal karena gagal napas yang disebabkan oleh COVID-19 dan ada 54.435 kematian akibat kanker, penyakit jantung, dan penyakit lain yang dikombinasikan dengan COVID-19 antara 8 Desember dan 12 Januari.

Pengumuman itu “memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang situasi epidemiologi,” kata pernyataan WHO. Dikatakan direktur jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, berbicara melalui telepon dengan Menteri Kesehatan Ma Xiaowei.

“WHO meminta agar informasi terperinci semacam ini terus dibagikan kepada kami dan publik,” kata badan tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan hanya kematian di rumah sakit yang dihitung, yang berarti siapa pun yang meninggal di rumah tidak akan dimasukkan. Itu tidak memberikan indikasi kapan atau apakah akan merilis nomor yang diperbarui.

Seorang pejabat kesehatan mengatakan “puncak darurat nasional telah berlalu” berdasarkan penurunan 83% dalam jumlah harian orang yang pergi ke klinik demam dari angka tertinggi pada 23 Desember.

Laporan itu akan lebih dari dua kali lipat jumlah kematian resmi COVID-19 China menjadi 10.775 sejak penyakit ini pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan pada akhir 2019. China hanya menghitung kematian akibat pneumonia atau gagal napas dalam jumlah resminya, tidak termasuk banyak kematian. yang mungkin disebabkan oleh virus di negara lain.

Sementara itu, layanan kereta berkecepatan tinggi dilanjutkan pada Minggu antara daratan China dan Hong Kong di bawah pembatasan yang memungkinkan 5.000 penumpang dari setiap sisi melakukan perjalanan setiap hari dan memerlukan tes virus negatif dalam 48 jam sebelumnya.

Kedua belah pihak membuka kembali jalur perjalanan yang ditangguhkan di bawah strategi “nol-COVID” Beijing, yang bertujuan untuk mencegah virus masuk ke China. Hong Kong memberlakukan pembatasan yang berbeda tetapi sama parahnya yang memblokir sebagian besar perjalanan internasional.

Candice Zhong, seorang penduduk kota daratan tetangga Shenzhen yang tiba di Hong Kong, mengatakan dia berencana untuk mengunjungi dua taman hiburan utama kota itu.

“Saya ingin datang ke Hong Kong untuk melihat seperti apa sekarang,” kata Zhong di terminal Kereta Transit Massal Hong Kong. “Saya akan pergi ke Disneyland dan Ocean Park.”

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.